1
2

Terumbu Karang di Cagar Alam Pulau Sempu : Biologi, Ekologi, dan Konservasi

Rp90.000,00

Deskripsi Produk

Frederick John Appelman lahir di Den Haag pada 18 Juli 1894, seorang naturalis pada era Hindia-Belanda, adalah orang yang pertama kali mempublikasikan berbagai flora dan fauna di Cagar Alam Pulau Sempu di Jurnal De Tropische Natuur pada tahun 1940. Berdasarkan kajian geologi, Pulau Sempu tersusun dari batuan karang (limestone) yang terangkat kira-kira pada pertengahan epos Miocene (13, 82 juta tahun lalu) bersamaan dengan Nusa Barong, Puger di Semenanjung Blambangan. Karena memiliki keunikan yang khas ini-lah maka pada 15 Maret 1928, No. 46 (Stsbl. 69) oleh Gubernur Jenderal Hindia Belanda saat itu Andries Cornelis Dirk de Graeff, Pulau Sempu dijadikan sebagai cagar alam (natuurmonument). Selama 2 minggu tim dari F.J. Appelman melakukan penelitian di CAP. Sempu dan beliau menganggap masih kurang lama. Untuk itulah buku ini muncul dihadapan tangan pembaca sebagai pelengkap penelitian terdahulu. Fauna yang difokuskan dalam buku ini adalah karang, yang telah lama menjadi karang tepi di P. Sempu. Buku ini akan memberikan gambaran dimana dan bagaimana karang yang berada di perairan P. Sempu. Karang keras (scleractinia) sebagai penyusun utama terumbu karang di P. Sempu memiliki keunikan tersendiri, sebagai contoh adalah, karang dengan bentuk pertumbuhan bercabang akan terkluster di sebelah timur pulau sedangkan karang dengan bentuk pertumbuhan seperti daun (foliose) akan dapat mudah ditemukan di barat pulau. Karang-karang berukuraran besar sudah sulit ditemukan di perairan CA P. Sempu ini. Karang berukuran kecil yang kemungkinan juvenile justru mendominasi terumbu di pulau ini. Keberadaan karang di CA P. Sempu sekarang menghadapi ancaman yang serius, baik alamiah maupun antropogenik, semua ancaman atau gangguan secara jelas digambarkan pada buku ini. Di dalam buku ini juga digambarkan kelas konservasi karang keras dan teknik konservasi apa yang cocok untuk dilakukan kedepan juga turut dibahas. Pada salah satu bab di buku ini juga dideskripsikan secara jelas karang-karang yang memiliki keunikan tertentu dan diketegorikan sebagai rare spesies.

Informasi Tambahan

Berat 0.25 kg
Dimensi 23.5 x 15.5 cm
Penulis

Oktiyas M. Luthfi

Tahun Terbit

2018

Jumlah Halaman

i-xviii + 208

ISBN

978-602-432-513-8 / 978-602-432-514-5(e)

Ulasan

Belum ada ulasan.

Be the first to review “Terumbu Karang di Cagar Alam Pulau Sempu : Biologi, Ekologi, dan Konservasi”